Zina yang Paling Berat

Zina-yang-Paling-Berat.jpg

Zina memiliki tingkatan-tingkatan. Al-Imam Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Utsman adz-Dzahabi –didalam kitabnya al-Kabair- mengatakan, “ Zina yang paling berat adalah adalah berzina dengan ibu, saudara perempuan, istri ayah dan semua perempuan yang merupakan mahram bagi orang yang bersangkutan.

Al-Hakim menshahihkan riwayat yang mengatakan,

مَنْ وَقَعَ عَلَى ذَاتِ مَحْرَمٍ فَاقْتُلُوهُ

“Barangsiapa yang berzina dengan mahramnya, maka bunuhlah dia (al-Hakim, Kitab al-Hudud, 4/356)

Dan dalam masalah ini terdapat hadits-hadits yang banyak, di antaranya dalah hadits al-Bara,

أن خاله بعثه النبي صلى الله عليه وسلم إِلَى رَجُلٍ عَرَّسَ بِامْرَأَةِ أَبِيهِ، أن يقتله و يخَمَّسَ مَالَهُ

Bahwasanya seorang pamannya (dari pihak ibunya) pernah diutus oleh Nabi-shallallahu ‘alaihi wasallam- kepada seorang laki-laki yang sedang menjadi pengantin dengan istri bapaknya ; agar membunuhnya, dan (merampas) lalu membagi hartanya menjadi lima bagian (sebagaimana ghanimah) (HR. Abu Dawud, No. 4456, at-Tirmidzi, No. 1362, Ibnu Majah, No. 2607 dan Ahmad, 4/295)

Fenomena di sekita kita

Sungguh fenomena perzinaan yang paling berat ini banyak kita dengar beritanya atau banyak pula kita baca di media masa. Semisal ada seorang adik yang berzina dengan kakaknya, seorang ayah yang menzinai anak kandungnya sendiri, seorang ayah yang menzinai istri anak kandungnya, seorang paman yang menzini keponakannya dan seterusnya. Fenomena ini merupakan contoh nyata betapa perzinaan yang berat ini telah meraja lela di sekitar kita. Semoga Allah melindungi kita dan keluarga kita dari terjatuh ke dalam perbuatan yang amat nista ini. Aamin

Tutuplah pintu rapat-rapat

Untuk itulah, maka menjadi hal penting bahkan sangat penting bagi setiap keluarga untuk membentengi kehormatan setiap individu rumah tangga dengan menutup pintu rapat-rapat yang berpotensi akan membuka peluang terjadinya perzinaan di antara anggota rumah tangga sedini mungkin. Seperti memisahkan tempat tidur antara anak-laki-laki dan anak perempuan, menjauhkan anak dari tontonan –tontonan yang tidak baik yang berpotensi mendorong syahwatnya,  dan lain sebagainya, berpakain yang pantas di hadapan orang-orang yang memilki hubungan keluarga, dan lain sebagainya,  tidak kalah penting dari semua itu adalah mendidik keluarga di atas pendidkan agama dengan baik, hal tersebut karena akan menjadi pengendali setiap individu keluarga, dan mencegah setiap individu keluarga dari bergaul dengan teman pergaulan yang buruk. Karena, teman yang buruk sangat berpotensi menularkan keburukannya. Dan sebuah fakta bahwa tidak jarang terjadinya perzinaan adalah karena faktor pergaulan bebas yang tanpa batas. Didukung oleh sikap orang tua yang masah bodoh dengan pergaulan Anak-anaknya.

Kita juga harus waspada dengan teknologi zaman sekarang yang sedemikian mudah terjangkau oleh siapa saja dengan harga yang relatif murah juga ambil bagian sebagai faktor pendung munculnya fenomena ini. Betapa banyak berita kita dengar atau kita baca dalam media masa orang yang telah dewasa bahkan ada yang masih anak-anak   usia belasan tahun melakukan perzinaan gara-gara sebelumnya melihat adegan porno yang diaksesnya melalui media internet misalnya,atau yang didapatkannya dari kiriman orang lain lewat blutut ke Hp-nya.

Sekali lagi, tutup lag segala pintu yang berpotensi menjadi faktor pendorong bagi seseorang untuk melakukan perzinaan yang paling berat ini. Sehingga kelaurga kita selamat dari bahaya yang satu ini.

Amar Abdullah

Artikel : www.hisbah.net

Ikuti update artikel di Fans Page Hisbah.net
Twitter @Hisbahnet,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top
%d blogger menyukai ini: