Berlebih-lebihan dalam Hidangan Berbuka

Berlebih-lebihan-dalam-Hidangan-Berbuka.jpg

Pertanyaan :

Berlebih-lebihan dalam menyiapkan hidangan, apakah mengurangi pahala puasa ?

Jawaban :

Hal tersebut tidak mengurangi pahala puasa. Perbuatan haram setelah selesai berpuasa tidak mengurangi pahala puasa. Akan tetapi berlebih-lebihan ini masuk dalam larangan Allah dengan firmanNya,

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

Makan dan minumlah dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan (Qs. Al-A’raf : 31)

Berlebih-lebihan pada dasarnya hukumnya terlarang, hemat adalah separuh kehidupan. Jika ada kelebihan maka bershadaqahlah dengannya karena hal itu lebih utama.

Sumber :

Majmu’ah Asyrithati Fiqhil ‘Ibadaat, dalam “al-Fatwa al-Muhimmah”, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, rahimahullah, disusun oleh : Shalah Mahmud as-Sa’id (Edisi Indonesi, hal. 683)

Amar Abdullah bin Syakir

204 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top
%d blogger menyukai ini: