Bukti Orang Jahiliyah Menolak Riba

Sehebat apapun penyimpangan manusia, mereka masih memiliki fitrah. Dengan fitrahnya, mereka bisa mengenali kebatilan, meskipun kehidupannya dipenuhi dengan penyimpangan. Tak terkecuali orang jahiliyah. Sekalipun hidupnya penuh dengan penyimpangan, mereka tetap mengenal riba sebagai kejahatan. Membebani orang yang dalam kondisi membutuhkan dengan beban tambahan dari pinjaman yang diterima.

Ada sebuah peristiwa yang pernah terjadi sebelum Muhammad diutus sebagai Nabi.

Terjadilah banjir besar di Makkah. Mengingat secara topografi Ka’bah berada di titik lembah paling bawah, maka bangunan ini menjadi korban utamanya. Runtuhlah Ka’bah hingga hajar aswad lepas dari tempatnya.

Ketika dilakukan renovasi, mereka membatasi hanya dari dana yang halal.

Ada pesan yang disampaikan salah satu pemuka Quraisy, Abu Wahb bin Amr al-Makhzum. Ketika hendak merenovasi Ka’bah, dia berpesan

يَا مَعْشَرَ قُرَيْش لَا تَدْخُلُوْا فِي بُنْيَانِهَا مِنْ كَسْبِكُمْ إِلَّا طَيِّبًا, لَا يَدْخُلُ فِيْهَا مَهْرُ بَغْي, وَلَا بَيْعُ رِبَا, وَلَا مَظْلَمَةُ أَحَدٍ مِنَ النَّاسِ

“Wahai orang Quraisy, jangan sampai melibatkan modal untuk pembangunan Ka’bah kecuali yang halal. Jangan melibatkan upah pelacur, hasil transaksi riba atau uang kedzaliman dari orang lain “(Sirah Nabawiyah, Ibnu Katsir, 1/275)

Karena hanya dibatasi dari yang halal, dana renovasi Ka’bah menjadi terbatas. Ini yang menjadikan bangunan Ka’bah tidak bisa disempurnakan. Akhirnya mereka membuat bangunan setengah lingkaran setinggi pundak, sebagai penanda bahwa bagian itu masih wilayah Ka’bah yang tidak bisa ditinggikan karena keterbatasan dana.

Aisyah رَضِيَ اللهُ عَنْهَا pernah bertanya kepada Nabi ﷺ

سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْجَدْرِ أَمِنَ الْبَيْتِ هُوَ قَالَ نَعَمْ قُلْتُ فَمَا لَهُمْ لَمْ يُدْخِلُوهُ فِي الْبَيْتِ قَالَ إِنَّ قَوْمَكِ قَصَّرَتْ بِهِمْ النَّفَقَةُ

Saya bertanya kepada Nabi tentang tembok (hijr), apakah terbangun bagian Ka’bah ?. jawab beliau, “Benar” Saya bertanya lagi, “Lalu mengapa mereka tidak menggabungkannya dengan Ka’bah?” Jawab beliau, “Masyarakatmu (Quraisy) kekurangan dana.” (HR. Al-Bukhari 1584 dan Muslim 3313).

Kepentingan kita adalah pernyataan Abu Wahb, yang mengingatkan agar mereka tidak melibatkan harta haram dalam pembangunan Ka’bah. Termasuk dana dari hasil riba. Dari mana mereka tahu bahwa riba itu bermasalah ? Sementara mereka tidak memiliki al-Kitab. Nabi Muhammad  ﷺ belum diutus. Mereka juga tidak belajar Taurat atau Injil dari Yahudi Nasrani. Allah menyebut mereka umat yang ummiyun (yang tidak membaca), karena mereka tidak memiliki kitab.

Pendekatan yang dapat kita berikan, mereka mengetahui bahwa riba termasuk transaksi yang haram, karena naluri dan fitrah. Sekalipun mereka menyimpang dari sisi ajaran agamanya, mereka masih memiliki fitrah. Karena memang riba adalah kedzaliman. Sekalipun ada orang yang menyebutnya menguntungkan.

Allahu A’lam

Sumber :

Ada Apa Dengan Riba, Ammi Nur Baits, Cet.3, Hal.43-44

Amar Abdullah bin Syakir

Artikel: www.hisbah.net
Ikuti update artikel kami di Hisbah.net
Youtube: HisbahTv
Instagram: Hisbahnet dan Al Hisbah Bogor

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *