Palajaran Dari Kisah Taubatnya Nabi Adam Alaihissalam

Allah ﷻ menyebutkan kisah yang terjadi antara Adam dan Iblis di dalam Al Qur’an pada 7 tempat; dalam Surat Al Baqarah ayat 34-38; Surat Al A’raf : 11-22; Surat Al Hijr : 29-32; Surat Al Isra : 61-65; dalam Surat Al Kahfi : 50; Surat Thaha : 116-123 dan pada Surat Shad ayat 67-85.

Penyebutan kisah ini pada banyak tempat bukan tanpa arti dan makna, melainkan karena adanya pelajaran penting dan berharga. Ayat-ayat yang berisi kisah ini menunjukkan kebenaran Rasulullah. Bagaimana mungkin beliau ﷺ mengetahui kisah yang terjadi antara Malaikat, Nabi Adam عليه السلام dan Iblis, kalau bukan karena wahyu dari Allah ﷻ.

Ayat-ayat ini juga menceritakan tentang taubatnya Nabi Adam عليه السلام dan Hawa, yang memberikan pelajaran berikut beberapa pelajaran darinya. Wa Billahi Taufiq

 

Ketika Iblis Enggan Melaksanakan Perintah Allah

Keduanya (Nabi Adam عليه السلام dan Iblis) melanggar perintah Allah ﷻ, namun sikap antara keduanya berbeda. Iblis tidak melaksanakan perintah Allah ﷻ, ketika Allah memerintahkan Malaikat untuk sujud sebagai penghormatan dan pemuliaan kepada Adam, maka para Malaikat itu bersujud kecuali Iblis, ia sombong dan enggan bersujud, seraya berkata dengan ingkar dan sombong ; “Akankah aku sujud kepada makhluk yang lemah yang diciptakan dari tanah ini.” Allah ﷻ berfirman :

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat : “Sujudlah kamu kepada Adam”, maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabbur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir (Qs. Al Baqarah : 34)

Iblis merasa lebih baik dari Adam karena ia diciptakan dari api sedangkan Adam diciptakan dari tanah. Iblis tidak mengakui dosanya, tidak menyesali perbuatannya, tidak mencela dirinya sendiri, serta tidak bertaubat, sehingga Allah melaknat dan mengusirnya dari Surga. Lalu Iblis meminta tangguh dan bertekad menyesatkan anak cucu Adam. Sebagaimana firmannya,

قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَنْ تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ (13) قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (14) قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (15) قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ (16)

Allah berfirman : Turunlah kamu dari Surga itu ; karena kamu tidak sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya. Maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina”.

Iblis menjawab : “Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan”

Allah berfirman : “Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh.”

Iblis menjawab : “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus (Qs. Al A’raf : 13-16)

 

Ketika Adam Melanggar Larangan Allah

Ketika Adam dan Hawa tinggal di dalam Surga, Iblis senantiasa mengintai mereka, mencari kesempatan untuk menyesatkan mereka, ketika dia mengetahui bahwa Adam begitu senang tinggal di dalam Surga dan tetap tinggal berada di dalam Surga. Maka Iblis datang dengan cara yang sangat halus, dengan berpura-pura sebagai pemberi nasehat yang jujur, dia mengatakan : “Wahai Adam maukah aku tunjukkan kepada pohon yang bila kamu memakan buahnya, maka niscaya engkau kekal selamanya di dalam Surga ini, dan kerajaan yang tidak akan binasa ?” ia senantiasa memberikan was-was dan menghiasi perkataannya, mengumbar janji dan angan-angan, seolah pemberi nasehat terpercaya, sehingga Adam dan Hawa tertipu, mereka memakan buah dari pohon yang telah dilarang dan diharamkan untuk keduanya.

Sebagaimana Allah kisahkan tentangnya :

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ (35) فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (36)

Dan Kami berfirman : “Hai Adam, diamilah oleh kamu dan istrimu Surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang dzhalim. Lalu keduanya digelincirkan oleh setan dari Surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula… (Qs. Al Baqarah : 35-36)

Lalu Nabi Adam dikeluarkan dari Surga dan diturunkan ke bumi. Sebagaimana Allah berfirman :

وَقُلْنَا اهْبِطُوا بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الْأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ (36)

Kami berfirman : “Turunlah kamu ! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan (Qs. Al Baqarah : 36)

 

Taubatnya Nabi Adam

Namun sikap Nabi Adam berbeda dengan Iblis yang tetap dalam kekufuran dan kesombongannya. Allah berfirman,

فَتَلَقَّى آدَمُ مِنْ رَبِّهِ كَلِمَاتٍ فَتَابَ عَلَيْهِ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ (37)

Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Rabbnya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang (Qs. Al Baqarah : 37)

Berkata Sa’id bin Zubair, Mujahid dan Al Hasan : makna “Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Rabbnya ” adalah doa Nabi Adam

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا  …[1]

Nabi Adam mengakui dosanya, dan bertaubat kepada Allah. Allah menyebutkan doa Nabi Adam :

قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَ تَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Keduanya berkata : “Ya Rabb kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi (Qs. Al A’raf : 23)

Nabi Adam menyadari kesalahannya dan memohon agar dibukakan pintu ampunan untuknya. Allah menerima taubatnya dan menerima taubat orang-orang yang bertaubat dan ini adalah termasuk dari kelembutannya terhadap makhluknya dan kasih sayangnya terhadap para hambanya [2]

Imam Ibnul Qayyim berkata : “…Kesombongan mendorong Iblis menolak perintah Allah, hawa nafsu yang menjadikan Nabi Adam dikeluarkan dari Surga dan hasad yang menjadikan anak Nabi Adam membunuh saudaranya… [3]

 

Mengikuti Petunjuk Allah

قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنْ تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Kami berfirman : Turunlah kamu semuanya dari Surga itu ! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, Maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati (Qs. Al Baqarah : 38)

Allah berkata kepada mereka ‘Turunlah kalian semua dari Surga. Akan diturunkan kepada kalian kitab-kitab dan akan diutus para nabi dan rasul kepada kalian dan anak keturunan kalian secara bergantian. Di dalamnya terdapat petunjuk bagi kalian menuju kebenaran. Barang siapa mengamalkan kebenaran itu maka tidak ada kekhawatiran berkenaan apa yang akan mereka hadapi berupa urusan akhirat, mereka pun tidak akan bersedih hati atas apa yang luput dari mereka berkenaan dengan urusan-urusan dunia.” [4] Ibnu Abbas berkata “Mereka tidak akan tersesat di dunia dan tidak akan celaka di akhirat.” [5]

 

Beberapa Pelajaran dari Taubatnya Nabi Adam [6]

  1. Sesungguhnya Allah menjadikan kisah ini sebagai pelajaran untuk kita, bahwa hasad, sombong dan tamak termasuk akhlak yang berbahaya bagi seorang hamba, maka kesombongan iblis dan hasadnya kepada Adam menjadikannya terlaknat sampai akhir zaman, demikian pula dengan hawa nafsu menjadikan Adam dan Hawa memetik buah yang terlarang, kalau tidak karena rahmat Allah kepada mereka sungguh hal itu membinasakan mereka, akan tetapi rahmat Allah maha luas menyempurnakan kekurangan, menyelamatkan serta mengangkat orang yang jatuh dalam dosa.
  2. Sudah semestinya bagi seorang hamba jika terjatuh kepada perbuatan dosa untuk segera bertaubat dan mengakui kesalahannya dan berdoa seperti doanya Adam dan Hawa dari hati yang ikhlash, jujur kembali kepada Allah. Allah menceritakan kepada kita tentang kisah taubatnya Nabi Adam dan istrinya agar kita mencontoh keduanya sehingga kita akan beruntung dan selamat dari kebinasaan.
  3. Tujuan Allah mengabarkan kepada kita apa yang dijanjikan iblis dan keinginannya menyesatkan anak cucu Adam dengan segala cara adalah agar kita bersiap menghadapi musuh yang telah mengumumkan puncak permusuhannya yang tidak akan putus. Allah menginginkan agar kita menghadapinya dengan segala kekuatan yang kita mampu serta menjauhi jalan dan langkahnya setan serta sebab-sebab yang menjadikan kita terjerumus dalam jebakannya. Dan agar kita melakukan penjagaan berupa wirid, dzikir dan doa-doa perlindungan. Dan di antara senjata yang bisa menghancurkan tipu daya setan adalah iman yang benar serta kuatnya tawakkal kepada Allah, melakukan amal kebaikan untuk menghadapi was-was dan pikiran jelek yang setiap saat menyerang hati serta menghadapinya dan mengalahkannya dengan ilmu yang bermanfaat dan kejujuran.
  4. Kisah ini juga mengajarkan kepada kita agar mengambil petunjuk Allah. Karena Allah berfirman, yang artinya,lalu barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka (Qs. Thaha : 123) serta agar kita menempuh jalannya orang-orang yang kembali kepada Allah. Sebagaimana Allah berfirman, yang artinya : Maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati” (Qs. Al Baqarah : 38)
  5. Kisah ini mengajarkan kepada kita untuk menjadikan setan sebagai musuh yang nyata, sebagaimana Allah berfirman, yang artinya, “Maka Kami berkata : “Hai Adam, Sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi istrimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari Surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka (Qs. Thaha : 117)

 

Sumber :

Majalah As-Sunnah, Edisi 10/Tahun XXIV/1442 H/2021 M (hal.16-19)

Amar Abdullah bin Syakir

 

[1]  Lihat tafsir Ibnu Katsir, surat al-Baqarah : 37

[2]  Mishbahul Munir fii Tahdzib Tafsir Ibni Katsir, I’dad Jama’ah Minal Ulama

[3] Fawaidul Fawaid Ibnul Qayyim al-Jauziyah hlm 298

[4]  Lihat Tafsir al- Baghawi, surat al-Baqarah : 38, Tafsir Muyassar, surat al-Baqarah : 38

[5]  Lihat Shahih Tafsir Ibnu Katsir, surat al-Baqarah : 38; Musthafa al-Adawi

[6]  Poin 1-3 diambil dari : Taisirul Lathifil Mannan fii Khulashah Tafsir al-Qur’an; Abdurrahman Nashir as-Sa’di; Dar Ibnil Jauzi

Artikel: www.hisbah.net
Ikuti update artikel kami di Hisbah.net
Youtube: HisbahTv
Instagram: Hisbahnet dan Al Hisbah Bogor

❇️ Yuk Donasi Paket Berbuka Puasa Bersama ❇️
Ramadhan 1442 H / 2021 M

📈 TARGET 5000 PORSI
💵 ANGGARAN 1 Porsi Rp 20.000

🔁 Salurkan Donasi Terbaik Anda Melalui

➡ Bank Mandiri Syariah
➡ Kode Bank 451
➡ No Rek 711-330-720-4
➡ A.N : Yayasan Al-Hisbah Bogor
Konfirmasi Transfer via Whatsapp : wa.me/6285798104136

Info Lebih Lanjut 👉 Klik Disini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *