Qiyamullail Pada Lailatul Qadr

Qiyamullail-Pada-Lailatul-Qadr.jpg

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Dari Abu Hurairah –semoga Allah meridhainya- bahwa Nabi-shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, “Barangsiapa qiyamullail pada saat lailatul qadar karena iman dan mengharapkan pahala niscaya diampuni dosanya yang telah lalu (HR. Al-Bukhari dan Muslim) [1]

*                      *                      *

Hadis ini merupakan dalil yang menunjukkan keutamaan lailatul qadar dan melakukan shalat pada saat itu. Malam tersebut merupakan malam yang agung yang dimuliakan oleh Allah ta’ala. Allah menjadikan malam tersebut lebih baik daripada 1000 bulan dalam hal keberkahannya dan keberkahan beramal shaleh di dalamnya, maka ibadah yang dilakukan pada saat itu lebih utama daripada ibadah yang dilalukan selama 1000 bulan (±83 tahun 4 bulan) (yang tidak ada di dalamnya lailatul qadar). Barangsiapa yang melakukan shalat pada malam itu karena iman dan mengharapkan pahala niscaya dosa-dosanya diampuni. Dan, Allah menurunkan ayat yang selalu dibaca tentang keutamaan ini. Allah ta’ala berfirman,

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ (3) فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ (4)أَمْرًا مِنْ عِنْدِنَا إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ (5)

Sesungguhnya kami menurunkannya di malam yang diberkahi, dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah [2]

Maka, lailatul qadar adalah malam yang diberkahi, banyak kebaikan dan keberkahannya karena keutamaannya dan besarnya pahala orang yang beramal shaleh pada saat tiu. Dan diantara bentuk keberkahannya adalah bahwa Allah menurunkan al-Qur’an pada malam tersebut. Allah ta’ala berfiman,

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (1) وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ (2) لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ (3) تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ (4) سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ (5)

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan, Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan, Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan, Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar [3]

Ibnu Katsir –semoga Allah merahmatinya- mengatakan, firman-Nya,

تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ

Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya, yakni, banyak malaikat turun pada malam tersebut karena banyaknya keberkahannya, dan para malaikat itu turun bersamaan dengan turunnya keberkahan dan rahmat, seperti halnya mereka turun ketika pembacaan al-Qur’an, meliputi halaqah dzikir, mengepakkan sayap mereka untuk penuntut ilmu sejati, sebagai bentuk pengagungan terhadapnya. [4]

Dan lailatul qadar itu terjadi pada bulan ramadhan karena Allah ta’ala menurunkan al-Qur’an pada bulan tersebut. Dan Allah subhanahu wata’ala telah mengkabarkan bahwa penurunan al-Qur’an itu pada bulan Ramadhan. Dia berfirman,

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Sesungguhnya Kami menurunkannya pada malam kemuliaan.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ

Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran [5], yakni, Allah menurunkan (al-Qur’an) sekaligus ke langit dunia dan Dia menurunkannya setahap demi setahap ke bumi [6]

Dan firmanNya,لَيْلَةِ الْقَدْرِ, dengan huruf “dal” disukun, bisa maknanya   اَلشَّرَفُ وَالْمَقَامُ (kemuliaan dan kedudukan) sebagaimana dikatakan فُلَانٌ عَظِيْمُ الْقَدْرِ (fulan seorang yang kedudukannya agung), sehingga penyandaran malam tersebut kepada al-Qadar termasuk ke dalam bab penyandaran sesuatu kepada sifatnya, yakni, malam yang mulia. Bisa jadi berasal dari اَلتَّقْدِيْرُ وَالتَّدْبِيْرُ sehingga penyandaran “malam” tersebut kepada “al-Qadar” termasuk dalam bab إِضَافَةُ الظَّرْفِ إِلَى مَا يَحْوِيْهِ (penyandaran zharaf kepada apa yang terkandung di dalamnya, yakni, malam tersebut terdapat penetapan apa yang bakal terjadi pada tahun tersebut, sebagaimana firman Allah ta’ala,

فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ

Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah[7].

Qatadah mengatakan, يُفْرَقُ فِيْهَا أَمْرُ السَّنَةِ (pada malam tersebut ditentukan segala urusan untuk tahun itu [8]

Ibnu Qayyim berkata, “dan inilah pendapat yang benar.Selesai perkataan beliau [9] dan yang nampak bahwa kedua makna tersebut tidak masalah. Wallahu a’lam

Sabda beliau, “(إِيْمَاناً)” yakni, karena iman kepada Allah dan yakin dengan apa ayang telah Allah persiapkan berupa pahala bagi orang-orang yang qiyamullail di malam yang agung tersebut, sedangkan makna (اِحْتِسَاباً), yakni, mengharap dan mencari pahala.

Maka malam ini merupakan malam yang agung di mana Allah memilihnya sebagai permulaan turunnya al-Qur’an. Oleh karena itu, hendaklah seorang muslim mengetahui nilainya dan menghidupkannya karena iman dan sedemikian tamak dan bersemangat untuk mendapatkan pahala Allah ta’ala, semoga Allah memberikan ampunan kepada dirinya atas dosa yang dilakukannya terdahulu. Dan, Nabi-shallalahu ‘alaihi wasallam- telah mewanti-wanti agar tidak lalai terhadapat malam tersebut, dan agar tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menghidupkannya agar seorang muslim tidak diharamkan dari memperoleh kebaikan malam tersebut.

Dari Abu Hurairah –semoga Allah meridhoinya- , ia berkata, Rasulullah-shallalahu ‘alaihi wasallam- bersabda,

أَتَاكُمْ رَمَضَانُ شَهْرٌ مٌبَارَكٌ فَرَضَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ، تُفْتَحُ فِيْهِ أَبْوَابُ السَّمَاءِ، وَتُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَحِيْمِ، وَتُغَلُّ فِيْهِ مَرَدَةُ الشَّيَاطِيْنِ، لِلَّهِ فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ

Bulan Ramadhan, bulan yang penuh berkah telah datang kepada kalian, Allah mewajibkan kalian berpuasa (pada siang hari) di bulan tersebut. Di bulan tersebut, pintu-pintu langit dibuka dan pintu-pintu Neraka ditutup. Para dedengkot setan dibelenggu.Pada bulan itu Allah mempunyai suatu malam yang lebih baik dari 1000 bulan, siapa yang diharamkan mendapatkan kebaikannya maka sungguh ia telah dihamkan (dari mendapatkan kebaikan yang banyak)

Dan hedaknya seseorang memperbanyak berdoa pada malam-malam yang sangat diharapkan di dalamnya lailatul qadar. Dan berdoa dengan doa yang ditunjukkan Nabi kepada Ummul Mukminin Aisyah –semoga allah meridhainya- ketika ia berkata, Wahai Rasulullah, apa pendapatmu jika aku mengetahui adanya lailatul qadar, apa yang hendaknya aku ucapkan pada saat itu ? beliau berkata, ucapkanlah olehmu,

اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

Ya Allah, sesungguhnya Engkau Pemaaf, mencintai pemaafan, maka maafkanlah aku [10]

Ibnu Katsir berkata, “Disunnahkan untuk memperbanyak doa pada semua waktu, dan hendaknya di bulan ramadhan dan pada 10 malam terakhirnya, kemudian pada malam-malam ganjilnya diperbanyak lagi. Dan disunnahkan pula untuk memperbanyak doa “  اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي” [11]

Wallahu a’lam

 

Penulis : Amar Abdullah bin Syakir

Sumber :

Dinukil dari “  أَحَادِيْثُ الصِّيَامِ : أَحْكَامٌ وَآدَابٌ Hadis Seputar Puasa ;Hukum dan Adab, Penulis : Abdullah bin Sholeh al-Fauzan (Dosen di al-Imam Muhammad ibn Sa’ud  Islamic University, Cabang Gassim, KSA )   (ed.i, hal.  146-147)

[1] HR. Al-Bukhari 4/225 dan Muslim, no. 957

[2] Qs. Ad-Dukhan : 3-4

[3] Qs. Al-Qadar : 1-5

[4] Tafsir Ibnu Katsir 8/465

[5] Qs. Al-Baqarah : 185

[6] Al-Mursyid al-Wajiz, karya, Abi Syamah, hal 115, 129, at-Tidzkar, karya al-Qurthubiy, hal. 23

[7] Qs. Ad-Dukhan : 4

[8] HR. Ath-Thabariy di dalam Tafsirnya 65/25, al-Baihaqiy di dalam “Fadha-il Auqaati “, hal. 213, dan isnadnya shahih.

[9] Syifa-ul ‘Alil, Ibnu al-Qoyyim, 42

[10] HR. At-Tirmidzi, 3513, Ibnu Majah 3850, Ahmad 6/171, 182, 183, 208), an-Nasai di dalam ‘Amal al-Yaum Wa allailah, hal. 499, dan imam at-Tirmidzi berkata, Hadis hasan shahih.

[11]Tafsir Ibnu Katsir 8/472

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top
%d blogger menyukai ini: